Haid

HAID: Haid berasal dari bahasa arab yang bererti Mengalir. Menurut istilah, haid adalah darah yang keluar dari pangkal rahim seorang wanita yang sihat, sama ada banyak atau sedikit pada waktu-waktu tertentu yang teratur dan berkala setiap bulan.










Nabi Muhammad s.a.w. bersabda:


هَذَا شَيءٌ كَتَبَهُ اللهُ عَلَى بَنَاتِ آدَم


Maknanya : "Haid adalah sesuatu yang ditakdirkan Allah atas perempuan anak adam".

Setiap bulan biasanya seorang perempuan yang sihat mengalami masa haid dan suci. Kalau haidnya 6 hari maka masa sucinya 24 hari. Kalau masa haidnya 7 hari maka masa suci-nya 23 hari

Jadual tempoh Haid dan tempoh suci
5 hari suci
7 hari haid
18 hari suci

Begitulah peredaran pusingan haid setiap bulan.

Masa awal Haid seorang perempuan
Umur minima seseorang dihitung mengalami masa haid adalah kira-kira 9 tahun mengikut bulan Hijrah. Atau sekitar kurang 15 hari daripada genap usianya 9 tahun.

Contohnya, jika seseorang perempuan akan mencapai umur 9 tahun pada tanggal 26 Muharram, tetapi sebelum mencapai tanggal 26 Muharram dia melihat darah. Bila keluarnya darah sebelum tanggal 10 Muharram maka darah yang keluar disebut darah penyakit. Bila keluarnya darah sesudah tanggal 10 Muharram disebut ‘Darah Haid’ dan dia dihukum Baligh.

Jika sekiranya seorang perempuan keluar darah sejak 18 hari sebelum umur 9 tahun Hijrah. Darah tersebut keluar hingga 5 hari iaitu 13 hari sebelum umur 9 tahun Hijriyah. Maka hukum darah yang keluar pada 2 hari pertama disebut ‘Darah Penyakit kerana keluar 2 hari sebelum 16 hari dari umur 9 tahun (mengikut pengiraan tahun Hijrah). Manakala darah yang keluar 3 hari terakhir disebut darah HAID kerana keluar setelah 16 hari dari umur 9 tahun (Hijriyah). Oleh itu seseorang perempuan yang mengalami keluarnya darah begini bermakna dia sudah dihukum baligh.

Tempoh masa keluar Darah Haid
Darah haid akan keluar sekurang-kurangnya sehari semalam. Kebiasaannya antara 6 hingga 7 hari dan paling lama 15 hari. Sekiranya melebihi 15 hari maka darahnya dianggap darah penyakit (isthadhah).

Sifat Darah Haid
Warnanya merah tua atau merah kehitam-hitaman dan biasanya tidak menggumpal. Ini sesuai dengan sabda Nabi s.a.w. , dari Aisyah r.ah bahawa Fatimah binti Hubaisy pernah bertanya kepada Rasulullah s.a.w. : Ya Rasulullah, aku ini sedang dalam keadaan haid sudah beberapa hari, maka Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bahawasanya darah haid itu merah kehitam-hitaman, sebagaimana dimaklumi di kalangan wanita, jika demikian maka hentikanlah solat. Tetapi jika warnanya lain, maka berwudhuk dan solatlah engkau, kerana darah yang demikian itu hukumnya sama dengan penyakit”. (HR Abu Daud, Nasa’i, Ibnu Hibban, juga diriwayat oleh Hakim dengan catatan dan syarah Muslim).

Haid dan Solat Fardhu
Wanita yang haid adalah haram baginya menunaikan solat, menyentuh atau membaca al-Quran, juga dilarang dari berada di dalam masjid. Tidak wajib menunaikan solat ini merupakan rukhsah dan keistimewaan yang dikurniakan Allah kepada wanita.

Persoalan yang timbul ialah jika datangnya haid ketika masuknya waktu solat dan seseorang itu belum melakukan solat, terdapat 2 penyelesaian berkaitan dengannya. Jika keluarnya haid dalam waktu yang sangat singkat, sehingga dianggarkan tidak sempat untuk berwudhuk maka tiada kewajipan solat baginya. Tidak perlu diqadha solat yang ditinggal setelah tiba masa sucinya. Tetapi jika tempoh waktu agak lama tetapi sengaja dilewat-lewatkan dari mengerjakan solat maka wajib atasnya mengqadha solatnya yang tak sempat dikerjakan itu selepas sucinya.

Oleh itu bagi wanita yang mengetahui hampirnya tempoh pusingan haidnya, hendaklah dia menyegerakan solat apabila masuk saja waktu.

Apabila keluarnya haid ketika bukan waktu solat atau sesudah masuk waktu solat dan wanita tadi telah mengerjakan solat, maka tiada masalah baginya.

Perkara yang diharamkan waktu Haid.

Apabila seseorang perempuan itu didatangi pusingan haidnya, maka beberapa perkara yang harus bagi mereka menjadi haram ketika saat ini, selama mana dia belum suci daripadanya. Diantaranya ialah;

1. Diharamkan mengerjakan solat samada solat Fardhu atau solat Sunat.

2. Diharamkan berpuasa samada Fardhu (Puasa Bulan Ramadhan) atau Sunat.

3. Diharamkan daripada membaca al-Quran. Tidak diharamkan dari berzikir, beristighfar dan berdoa walaupun menggunakan ayat al-Qur’an. Rasulullah bersabda, maksudnya: “Tidak halal bagi yang sedang junub dan juga bagi yang sedang haid, membaca al-Qur’an”. (HR Tarmizi, Abu Daud dan Ibnu Majah).

4. Diharamkan daripada menyentuh dan membawa al-Quran, kecuali jika terpaksa untuk menyelamat dan memuliakan al-Qur’an daripada terpijak, terbakar dan seumpamanya.

5. Diharamkan dari duduk di dalam masjid (dalam tempoh yang panjang). Firman Allah s.w.t.:

6. Diharamkan melakukan persetubuhan antara suami isteri. Bahkan Makruh hukumnya jika tidur berdekatan. Firman Allah s.w.t dalam al-Qur’an,




Al-Baqarah : 222. "Dan mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad), mengenai (hukum) haid. katakanlah: "Darah haid itu satu benda Yang (menjijikkan dan) mendatangkan mudarat". oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan (jangan bersetubuh Dengan isteri kamu) Dalam masa datang darah haid itu, dan janganlah kamu hampiri mereka (untuk bersetubuh) sebelum mereka suci. kemudian apabila mereka sudah bersuci maka datangilah mereka menurut jalan Yang diperintahkan oleh Allah kepada kamu. Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang banyak bertaubat, dan mengasihi orang-orang Yang sentiasa mensucikan diri".

7. Diharamkan suami menceraikan isterinya dalam haid. Ibnu Umar r.a. pernah menceraikan isterinya dikala isterinya sedang dalam keadaan haid, lalu sahabat bertanya kepada Rasulullah s.a.w. tentang hal itu.


Rasulullah s.a.w. bersabda: "Suruhlah dia merujuk isterinya kembali, kemudian hendaklah ia tahan dahulu sampai perempuan itu suci, kemudian ia haid lagi, kemudian ia suci lagi, sesudah itu kalau ia (ibnu Umar) menghendaki diteruskan perkahwinan itu, dan itulah yang baik, dan jika menghendaki (talak) boleh ditalaknya sebelum dicampurinya". (HR Bukhari dan Muslim).

8. Tawaf bagi jemaah haji atau umrah.

1 comment:

Muralis said...

Sumbangan yang bagus amat, minta agar dipanjangkan usaha, moga gusti Allah bisa restu segala